diskusi seputar design dan programming PLC Siemens S7-300


sayang kalo ndak di masukin ke blog …
lumayan bagus buat bacaan seputar design dan programming plc siemens s7-300

berikut rangkuman diskusi di milis interface-forum (interface-forum@googlegroups.com)

Pertanyaan:
———–
Rizka Amalia to interface-forum

Ass.W.W
Ika lg blajar PLC. Lg ditugaskan untuk membuat program
“SCRAPER” keluaran FLS. (scraper : alat penggaruk
material). Ada g yang udah pernah bikin progm sperti ini??
truss ada g yang tau gmn “runtunan kerja” dr SRAPER
kluaran FLS ini..??
Sraper ini terdiri dari 12 motor. Ika bingung mau mulai
dari mana…
Yg digunakan d sn PLC SIEMENS SIMATIC S7-300.
Di tunggu infonya ya,,,
Makasih…

wassalam

_ika_

Tanggapan 01:
————-
erfan:

Hallo rekan Rizka, Balasanku:

**Projectnya ada screensutnya/gambarnya nggak?

Yang penggaruk material kayak gimana?

Tak browsing ke paman gugel kok muncul alat2 berat.. :(

Untuk membuat suatu program, dibutuhkan flow control atau runtutan cara kerja mesin tersebut.

nanti berdasarkan flow control tersebut akan dibutuhkan beberapa modul plc,

seperti untuk motor control, pake servo atau drive saja, dan lain sebagainya.

jadi harus tahu urutan kerja atau flow control dari suatu mesin tersebut.

Nah yang ditanyakan kan runtutan kerja/ flow control tersebut.

jadi lebih jelas kalau dengan gambar misalnya,,

silahkan yang lain memberi tanggapan,

Tanggapan 02:
————-
Juni Irawan:

biasanya sih kalo programmer pemula …
cukup tahu I/O (Input/Output) apa saja (I/O List) …
trus control philosophy / fuctional design spesification / flow kerja nya gimana …. trus mau pake PLC apa… (biasanya USER sudah menentukan mereknya)…

dari situ bisa deh di bikin programnya … yah minimal sudah belajar manual nya dulu gimana cara setting2 CPU, I/O Module dan lain sebagainya termasuk bahasa pemrograman yang akan di pakai seperti LD (Ladder Diagram)

yang repot kalo data2 di atas blum ada … apalagi suruh bikin sendiri …. bakalan pusing banget untuk pemula …. karena memang ndak ada bayangan ….

nah sekarang …. ika punya data apa?
mungkin bisa di share .. biar rekan2 sini ada bayangan ….. jadi bisa kita diskusikan ….
(kayaknya blum ada yang punya pengalaman di SCRAPPER neh :) )

Tanggapan 03:
————-
priyo sesotyo:

biasanya dulu kalo semacam scrapper itu programnya
udah dibuatkan oleh vendor-nya, jadi dulu kerjaanku
cukup mengintegrasikan alat2 tersebut. nggak sempet
sampe ngebongkar program scrapper-nya.

memang, perlu diketahui dulu sebenarnya, cara kerja
alat itu pengennya gimana ? urutan kerja dari masing2
motor itu gimana ?

juga scrapper itu mestinya dilengkapi dengan dokumen
seperti SLD & schematic (SDG). nah dari SLD itu bisa
dikira2 SDG. terus dari SDG itu bisa dikira2 wiring
diagram, dan dari wiring diagram bisa dikira2 I/O list
-nya seperti apa.

Tanggapan 04:
————-
Juni Irawan:

priyo …
dulu yang buat program scraper nya dari mana?
mereka kasih ndak programnya atau di keep ….

bisa kamu jelaskan cara kerjanya secara lebih detail?

Tanggapan 05:
————-
Rizka Amalia:

duh.. senangnya… ada yang respon. :)

memang bang, dulunya ada program yang dibikin oleh
vendornya.. FLSmidth..
Itu dah lamaaaaa bgt.
Jd critanya gini : si SCRAPER ini dulunya dah pernah
dipergunakan… tapi karna byk hal g dipake lagi. E..
skarang ada proyek yang minta dia dipindahkan dan
diaktifkan lagi… Smua isi panel dan smua kabel koneksi
ke motor dah hbs di ambil sm org2 karna terletak dialam
terbuka dan dikira udah jd barang tua dan g’ di pake
lagi… :(

Dulu program dibikin dengan SIMATIC S5 SIEMENS dan skarang
diminta S7nya. Program ni dah ika salin, e… ternyata
bnyak yang ga sama cr penulisan antara dua prog in…
Trus… atasan minta program ini g di salin, tapi dibikin
ulang dengan standard program permotornya…

O ya… klu mengenai info peninggalan FLS, ada sih.. cm
ika msh blom slesai ketik ulang. Karna g da peninggalan
yang dalam bentuk file, adanya ketikan tangan…
Ntar ika coba kirim juga apa2 yg dah ika kerjakan… Mohon
dikritik tau diingatkan apa langkah yg ika kerjakan dah
bnr pa blum… ^_^

Tanggapan 06:
————-
priyo sesotyo:

Jun,

kalo di tempatku dulu, scrapper itu seperti mesin
penghancur (sebutannya dulu), nggak tau kalo di tempat
mbak Rizka.

biasanya ada motor conveyor, motor servo x,y,z utk
sistem penghancurnya.

mbak Rizka,

tapi sebelum menyalin ulang programnya, pastikan
sistem perkabel-an-nya disalin ulang juga, juga
equipmentnya dipastikan dalam keadaan siap kerja
(lubrikasi, equipment-nya di-rebuild).
percuma, kalo programnya udah jadi, tapi kalo
equipment & listriknya ngaco.

Tanggapan 07:
————-
Rizka Amalia:

bang, maksudnya g bs saling konek di run pada mode
simulasinya.. blum bs langsung k peralatan/ modul PLC nya.
ini kira2 foto bendanya…

Tanggapan 08:
————-
Iwan Kationo:

Ika,
Maksudnya di salin bagaimana ?

Kalo nyalin di tulis lagi ya kudu buat dari awal ..
Klo nyalinnya itu meng-kopi dari program lama … (file program S5)
Kan S7 punya fasilitas convert dari S5 -> S7 meski untuk program
tertentu
Ngak 100% ter-convert.

Regards,
e.one

Tanggapan 09:
————-
Rizka Amalia:

ini langkah yang dah ika coba kerjakan…
…. (attachement not included here …)

Tanggapan 10:
————-
Rizka Amalia:

iya,,,, disalin ulang k dlm S7-300 itu.. Ika ketik ulang.
Cuman..tuk penulisan timer ternyata g sama ya.. Ika jg
bingung bc S5 ini… Sparohnya FBD, e.. di dalam satu FC
yg sama jg ada yg pk LDR..
G bs pake fasilitas convert karna g da file program
lama….

Tanggapan 11:
————-
Risboy Abdul Haris:

Wah..wah.. waaah.. baru liat mesin sedege kayak gitu.. Kalo dipikir2 jadi inget kayak meriam Gustav yang dipake pasukan NAZI waktu Perang Dunia II, meriam itu kira2 panjangnya dua gerbong kereta dan dipasang diatas rel, kalo ditembakin dari pantai Perancis bisa nyampe di pinggiran daratan Inggris, Mantap!!
BTW foto2 itu di daerah mana yaa???

Kalo pengalamanku waktu bikin program PLC seperti ini :
1. Tentukan dulu squence atau urutan proses mesinnya seperti apa.
2. Gambar electrical drawingnya, pertama rangkaian daya lalu rangkaian kontrolnya.
3. Dari point 2 tsb biasanya kita bisa mengetahu devices in/out yang dipake sehingga dari sana kita bisa
nentuin jumlah module I/O yang dipake..
4. Baru dech mulai membuat laddernya, emang sich ini bagian yang paling mumet menurutku. Semakin
banyak proses mesin semakin panjang laddernya. Pertama bikin ladder ditulis biasa diatas kertas,
setelah selesai baru disalin ke programnya
5. Sebelum disimulasi jangan lupa program yang kita bikin dicompile dulu siapa tau masih ada yang error.
Kebetualn disini saya gak memiliki sofware buat simulasi, jadi kalo mo simulasi programnya ya
langsung di download ke PLCnya, tapi devices outpunya tidak dikonekin dulu ke module outnya.

Jadi kesimpulannya kalo misalnya kita kehilangan jejak tentang program mesinnya, tapi kalo kita mengetahui proses mesinnya secara detail, Insya Allah kita sendiri bisa bikin programnya yang baru.
Mungkin yang laen yang lebih expert punya trik2 yang lainnya??

Tanggapan 12:
————-
Risboy Abdul Haris:

Boleh ikut nimbrung khan…
Waah kalo liat dari file doc nya kayaknya sich aku dah dapat gambaran, saya rasa data2nya dah cukup jelas. Saya rasa dengan data2 yang ada itu dah bisa langsung mulai bikin ladder/FBDnya. Biar mudah programnya bisa dibuat terpisah2 per bagian motor lalu nanti bisa dilink atau istilahnya di Jump to routine. Rasanya bikin program untuk rangkaian motor itu gak terlalu susah yaa?? Mungkin yang agak ribet itu kalo dah ditambah asesoris2 lainnya seperti safety, lubrikasi dll. Menurutku sih biar lebih jelas Ika harus sering2 nongkrong di mesinnya, amati secara jelas and detail per bagian2 mesin dan jangan sampai ada satu switch, sensor atau device in/out lainnya yang terlewat, karena semua devices memiliki fungsi yang berarti… Ato mungkin bisa aja dicompare dengan mesin scrapper yang sudah running kalo emang ada….

Tanggapan 13:
————-
Iwan Kationo:

Memang cara penulisan timer S5 ngak sama dgn S7 tetapi konsepnya sama
aja,
bisa kirim contoh Timer versi S5 atau part-per-part bagian S5 yang
membuat
bingung klo mo di convert ke S7. Nanti kita coba Bantu.

Btw, itu di HW Config ada CP-343 … mau di konek ke HMI pake Ethernet
ya ?

Tanggapan 14:
————-
Iwan Kationo:

Sebagai tambahan …

Karena Ika ini pake S7 … coba berpikir ke arah object oriented dikit biar manage software lebih mudah ….

Missal motor, coba kumpulin motor2 yang identik fungsinya.

Trus buat fungsi motor itu, bisa pakai FC atau FB (terserah di dalamnya mo pake STL, LADDER or FBD).

Buat attribute fungsi itu sekomplit mungkin misal bit start, stop, alarm, feedback dll.

Nah di program utama nanti tinggal panggil (CALL) function ini … dan kasih input/output-nya.

Jadi ngak perlu nulis ulang semua logic per motor, plus kalo ada modif tinggal modif Function-nya aja.

Tanggapan 15:
————-
Juni Irawan:

mending di kirim aja fungsi yang udah jadi bro … biar dia tinggal make aja :)
saya punya waktu kerja di kantor doeloe bareng si tonai …
cuman sekarang ndak megang siemens lagi …. dan kudu install macem2 lagi kalo mau bongkar programnya …. dan hanya bisa di lakukan kalo lagi OFF di JKT …
untuk menjaga privasi project …. kirim aja program simple …. itupun kalo ente ada waktu …:)

kirim aja langsung ke orangnya …. atau kalo mau share juga gpp di milis ini ….
mungkin tonai bisa bantu juga tuh …. :)

(intinya sih ndak ada yang rahasia … karena dulu saya tanya yang bikin pun bilang dia ngambil dari program orang :D )

istilah nya kita sebut motor typical.. taro kodenya di FC (dev. pertama kali aja) ….tinggal masukin aja kode motor nya di database (lupa apa namanya.. DB yah …. )…. jadi deh … tinggal pake … walaupun ngabisin memory … tapi untuk development akan cepat sekali ….

doeloe mas priyo juga suka kutak katik typical motornya biar bs nampung jenis motor yang lain …

pa lagi di tunjang dengan engineering database yang bisa generate automatis tag2 buat HMI – Wonderware nya …

Tanggapan 16 (jawaban Tanggapan 11):
————————————
Juni Irawan:

untuk yang no.4 … bisa di diskusikan dengan operator yang pernah pake ….
kalo ndak ada yang tahu … wah susah kayaknya untuk bikin programnya ….
tapi nampaknya ika sudah banyak kumpulin datanya … tinggal coba aja …. dan bisa sambil jalan di revisi … biasanya commissioning ndak langsung mulus … pa lagi kalo baru pertamax…

alngkah baiknya kalo ada MMI nya seperti wonderware …. jadi bs lebih kelihatan .. karena bs dikumpulin satu layar ….

no.5 itu maksudnya jangan di mapping ke actual I/O dulu kan ….
jadi masih bermain dengan memory word atau memory bit saja ….
untuk mapping I/O nya bs di bikin FC nya … tapi di disable / jangan di eksekusi dulu FC nya … atau bisa juga semua I/O nya di kasih NO , Always OFF … (ini bikin FC nya sendiri)
yah sediain FC buat bit yang Always ON, Always OFF, First Scan …

Tanggapan 17:
————-
iwan kt

Coba ini mbak Ika (ini mbak apa mas sih ?)
mudah mudahan ada bayangan

btw, si Erfan ini kan pake Siemens juga kayaknya

Tanggapan 18:
————-

erfan

Hallo rekan iwan, Balasanku:

** Dah aku buka, ini langsung dizip folder ya.. pantesan berat…
enakan di archiving dulu di S7 nya, jadi lebih kecil filenya.
ntar kita tinggal retrieve lantas jalan.
butuh waktu juga ya untuk memahaminya.

tapi di S7 punyaku ada yang nggak detek.. http://interface-forum.ploggle.com/
karna versi V5.2 harus butuh HW config lagi untuk mengupdatenya, ;(

Oh… ya.. bagi rekan2 yang ingin share picture/ gambar bisa dikirim kemari.
interface-forum@ploggle.com

ngirimnya pakai email saja, ke alamat tersebut dng disertai gambarnya sebagai
attachment untuk ditampilkan ke host tersebut secara otomatis.
mudah bukan,, silahkan coba….

untuk tulis komentar harus sign in dulu, gratis !

Tanks atas kirimannya,, :)

Tanggapan 19:
————-

iwan kt

Yap memang kudu update HWConfig dulu, aku aja yang pake 5.4 masih
perlu update kok. Tapi soal arcip meng arcip … aku rasa ngak banyak
bedanya, emang kata orang2 Siemens sono lebih baik pake yang punya dia
… lebih komplit ???? aku sih masih suka cara tradisional he he bebas
milih pake WinRar or WinZip ngak mesti pake PKZip bawaan Siemens

Tanggapan 20:
————-
Rizka Amalia to interface-forum

Makasih banyak abang2 smuanya… (bnr ya, abg smua ini..??
da yg lbh md??)
Ika ni ce 25 thn, bkn co… :-P

Ika mau cb jawab jg beberapa pertanyaannya, pi g berurutan
dan g nyebut dari siapa ya.. Biz 2 hari g buka ternyata
responnya buanyak. Senang dee… ~_~

*/ Wah.. klu tuk proyek ini gak mk MMI bang. Cuma panel yg
ada button switch ma lampu2 aja…

*/ memang pk ethernet bang..

*/ ika akan coba tuk pk memory word atau memory bit aja
dulu,,,

*/ itu foto hasil brwosing jg… Jd ga tau lokasinya
bang,,,, :P
Di sini SCRAPER-nya lg d potong2 tuk dpindah, jd g bs
ngambil ft utuh…

Ha..ha.. sampe g tau mau nulis apa .. terlalu senang mkn.
banyak yg ma ngerespon. Ika br nemu tempat ngumpulnya org2
yang senang dengan automasi…. saling crita & bg2 ilmu.
Ika tunggu trus informasi dan tulisan2 berikutnya…. ^_^

Tanggapan 21:
————-

GIMIN to interface

Sepertinya link dibawah ini mirip :) dengan yang digambarkan ika,
semoga bisa dipakai acuan squence nya…

http://www.flsmidth.com/NR/rdonlyres/CC448B8E-238E-46A6-A1F5-CAEDA77B057C/9888/flsmidthno61.pdf

Tanggapan 22:
————-

Rizka Amalia to interface-forum

hi..hi.. iya bang. Itu dia bendanya…yang “longitudinal
bridge scraper”, kluaran FLS. Ika bs jadikan referensi.
T-Q ya… :-))

Klu msh ada info yang lain…msh d tungu lho… :p

wassalam
-ika-

About these ads
Ditulis dalam PLC-HMI. Tag: , , . 59 Comments »

59 Tanggapan to “diskusi seputar design dan programming PLC Siemens S7-300”

  1. mimi Says:

    mohon dibantu…dibantu….kakak…..bagaimana cara komunikasi profibus antara s7-300 dg s7-400 di dalam jaringan…..bisa di kasi tau stepnya….contohnya jika aku connect laptop ke s7-300 lalu mau menjalankan program di s7-400…….

    • juare97 Says:

      wah dah lupa saya. dah lama tidak pegang siemens lagi.
      mungkin teman lain ada bisa bantu?

      dulu seingat saya waktu setting profibus dp, kita panggil program untuk setting komunikasi. nanti akan kelihatan plc-plc nya dan komunikasi yang dipakai misal profibus dp / ethernet, dll.

  2. Danny Says:

    Nama saya Danny. Mohon bantuannya nich Mas. Saya pake S7-200CN tp koq gak bisa komunikasi ama PC ya?pdhl biasanya klo pake yg S7-200 bisa.software yg saya pake STEP7-MicroWIN V4.0.7.10. apa ada pengaruhnya ama CN itu ya?thx bantuannya :)

  3. Joko Sutrisno Says:

    Dear All, Saya Joko butuh bantuan rekan-rekan, disistem pengolah air limbah kami menggunakan PLC Siemens Simatic S7-300 (CP314C-DP2) + 512kb Micro Memory sudah 2 hari ini mati total, apakah untuk penggantian PLC ini diperlukan program ulang ataukah programnya dapat di copy dari PLC yang rusak ini, sebagai informasi PLC ini adalah bawaan panel yang dibuat di jerman.
    Terima kasih.

    • juare97 Says:

      saya sudah lama tidak pakai siemens.

      dulu punya pengalaman, cpu S7-300 nya customer kena petir.
      ganti processor dan pasang memory cardnya (SD card) bisa langsung jalan lagi tuh.
      untungnya memory card tidak terhapus backup programnya.

      kalau tidak bisa, mau tidak mau kontak vendor yang supply supaya mereka kasih backup programnya. (smoga masih nyimpan)

      • Joko Sutrisno Says:

        Pak Juni, terima kasih atas penjelasannya akan kami coba info Bapak mudah-mudahan dengan ganti CPU dan memasukan SD Cardnya bisa jalan lagi, sudah coba contact vendor delivernya 6 minggu. Terima kasih.

  4. ilham Says:

    bagaimana cara baca Danfoss HVAC FC100 dengan modbus scan, ada yang ngerti ga? please helpppp…

    jadi danfoss HVAC FC100 sudah support Modbus RTU, cuman saya sangat kesulitan dalam membaca value pada holding registernya dan juga coil… apakah ada cara tertentu untuk membacanya… saya tidak mengerti dengan manualbooknya, saya sudah praktekan semuanya tapi tetap saja gagal….

    mohon bantuan

  5. jaswadi Says:

    Saya mo sharing ma teman teman dan mohon solusi untuk problem yang saya alami ini. Saya punya PLC SIEMENS S7 300 yang terkoneksi dengan SIEMENS OP 7-DP, dulunya bagus tapi sekarang muncul tulisan

    . $545 DB 100b 4.

    1 6 NOT AVAIL.

    pada layar OP 7. UNTUK TULISAN 100b KADANG BERGANTI.
    mohon bantuannya untuk mengatasi eror itu dan kenapa bisa terjadi seperti itu. trima kasih. SALAM

    • juare97 Says:

      saya sudah lama tidak pegang siemens…

      sudah coba download ulang program PLC nya?
      atau program OP nya?
      mungkin saja ada program yang corrupt..
      kalau ternyata masih ada data yang termonitor di OP … kemungkinan ada program yang corrupt.
      tapi kalau tidak bisa monitor sama sekali maka kemungkinan di komunikasinya, bisa kabel, atau module komunikasi/port komunikasi, atau lainnya.

      atau coba tanya ke tony …
      blognya disini http://toekangplc.com/

  6. adibas Says:

    mas bro bgmn cara mengatasi pd S5 siemens yang error indicator stop nya nggak mau run

    • juare97 Says:

      wah saya sudah lama tidak pegang S5. dulu pun hanya sebentar.
      Nampaknya tidak bisa bantu.

      Btw itu plc nya sudah jalan lama atau masih baru diisi program?

  7. Teguh Says:

    Bisakah saya bergabung dengan grup milis dr diskusi ini
    Saya juga ingin share tentang masalah program S7 300
    Saya engineer mungkin bisa memasukan alamat ini ke grup milis ” teguharyono@gmail.com

    Thanks

  8. pupu. Says:

    maap pa saya mau tanya kenapa software step 7 tidak bisa online

    • juare97 Says:

      cek kabelnya mas.. atau settingannya belum benar.. dan masih banyak kemungkinan lainnya
      . coba cek diuser manualnya atau helpnya dulu..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 122 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: